Berita

May 14, 2024

Masa Depan LCS yang Tidak Pasti: Memupuk Bakat Lokal vs. Ketergantungan pada Impor

Rizki Wahyudi
WriterRizki WahyudiWriter
ResearcherHaruki NakamuraResearcher

Poin Penting

  • Pemain veteran LCS, Zven, menyuarakan keprihatinan atas kegagalan sistem Akademi NA, yang berpotensi menandai berakhirnya bakat-bakat NA yang tumbuh di dalam negeri.
  • Ketergantungan pada pemain impor, terutama dari LCK, membayangi pembinaan bintang-bintang NA yang akan datang.
  • Masa depan LCS bisa dalam bahaya jika sistem Akademi tidak menerima dukungan dan perbaikan yang diperlukan.

Kancah League of Legends Amerika Utara berada di persimpangan jalan, dengan masa depan liga profesionalnya, LCS, berada di ujung tanduk. Salah satu penyebab utama situasi genting ini adalah kondisi sistem Akademi NA, yang gagal menghasilkan generasi penerus talenta lokal. Veteran LCS Zven, dalam wawancara jujur ​​dengan jurnalis esports Travis Gafford, tidak berbasa-basi ketika dia menyatakan bahwa kita mungkin akan menyaksikan "gelombang terakhir para profesional NA" karena kegagalan sistemik ini.

Masa Depan LCS yang Tidak Pasti: Memupuk Bakat Lokal vs. Ketergantungan pada Impor

Runtuhnya Fondasi Liga NA

Inti dari permasalahan ini adalah sistem Akademi NA, yang awalnya dirancang untuk menjadi tempat pembinaan bagi talenta-talenta mendatang untuk akhirnya memasuki liga profesional. Namun, menurut Zven dan diamini oleh Gafford, sistem ini masih jauh dari mencapai tujuannya. Kurangnya dukungan dan investasi di Akademi telah menyebabkan berkurangnya jumlah talenta lokal, dengan banyak pemain menjanjikan yang menyerah atau luput dari perhatian.

Mengimpor Bakat: Pedang Bermata Dua

Menanggapi kekeringan bakat ini, tim NA LCS semakin beralih mengimpor pemain dari wilayah lain, terutama LCK. Tahun ini, Team Liquid dan Cloud9 menjadi berita utama dengan mendatangkan UmTi dan Thanatos, melanjutkan tren yang telah melihat banyak pemain asing bergabung dengan tim NA. Meskipun impor ini membawa tingkat keterampilan dan pengalaman yang tinggi, hal ini juga menutupi perkembangan pemain lokal, sehingga berpotensi menghambat pertumbuhan kawasan Amerika Utara dalam jangka panjang.

Seruan untuk Bertindak

Komentar Zven, dan diskusi yang dipicunya, menyoroti titik kritis bagi LCS. Pesannya jelas: tanpa perombakan signifikan pada sistem Akademi dan fokus baru pada pengembangan talenta lokal, liga profesional Amerika berisiko mengalami stagnasi dan penurunan. Aturan impor Riot Games menawarkan secercah harapan, namun perubahan nyata harus datang dari organisasi LCS itu sendiri. Mereka harus berinvestasi dalam tim Akademi mereka, bukan hanya sebagai formalitas, namun sebagai upaya tulus untuk membina generasi berbakat NA berikutnya.

Kepedulian Suatu Komunitas

Reaksi dari para penggemar dan komunitas League of Legends yang lebih luas adalah keprihatinan dan persetujuan. Banyak yang menyuarakan sentimen yang sama dengan Zven, menyesali hilangnya peluang di tahun-tahun sebelumnya dan menyerukan tindakan segera untuk menyelamatkan masa depan LCS. Ini adalah sentimen yang menjadi peringatan bagi kesehatan persaingan di Amerika Utara.

Jalan ke Depan

Masa depan LCS dan kapasitasnya untuk membina talenta lokal bergantung pada tindakan yang diambil saat ini. Meskipun mengimpor pemain berbakat akan selalu menjadi bagian dari upaya, menjaga keseimbangan yang memungkinkan pengembangan pemain NA sangatlah penting. Liga, timnya, dan Riot Games harus bersatu untuk merevitalisasi sistem Akademi. Hanya dengan cara ini LCS dapat berharap untuk mengamankan masa depannya dan terus menjadi benteng kompetisi League of Legends.

LCS berada di persimpangan jalan, dengan potensi untuk membuka jalan bagi generasi baru talenta NA atau melanjutkan jalur yang mungkin menyebabkan penurunannya. Pilihannya sudah jelas, namun tindakan belum diambil.

About the author
Rizki Wahyudi
Rizki Wahyudi
About

Dari jalan-jalan ramai Surabaya, Rizki adalah pelopor dalam dunia strategi kasino online, menggabungkan nilai-nilai tradisional Indonesia dengan tren permainan global. Dikenal karena kejelasan dan antusiasmenya, dia adalah beacon bagi banyak pemain Indonesia yang memasuki kasino digital.

Send email
More posts by Rizki Wahyudi
undefined is not available in your country. Please try:

Berita terbaru

Mengenang Chris “Zuna” Buechter: Perintis di Dunia Esports
2024-05-23

Mengenang Chris “Zuna” Buechter: Perintis di Dunia Esports

Berita