Berita

May 18, 2024

Pilihan Zac Faker di MSI: Langkah Berani yang Tidak Dapat Mengubah Keadaan T1

Rizki Wahyudi
WriterRizki WahyudiWriter
ResearcherHaruki NakamuraResearcher

Poin Penting

  • Pilihan Zac yang tak terduga dari Faker di final braket pecundang MSI menandai penggunaan profesional pertamanya atas sang juara di League of Legends.
  • Meski mengawali dengan kuat, T1 tidak bisa mempertahankan momentum, akhirnya kalah dari Bilibili Gaming dalam game ketiga yang berdurasi 24 menit.
  • Pertandingan tersebut menyoroti risiko draft yang tidak konvensional dalam permainan berisiko tinggi, dengan pilihan T1 tidak mampu menandingi eksekusi sempurna BLG.

Undangan Pertengahan Musim (MSI) League of Legends adalah medan pertempuran tempat legenda ditempa, dan terkadang, tempat hal tak terduga terjadi. Dalam skenario hidup atau mati, dengan skor seri 1-1 melawan Bilibili Gaming (BLG), mid laner T1, Faker, memutuskan sudah waktunya untuk melakukan perubahan. Menggali lebih dalam kumpulan juaranya, Faker mengeluarkan Zac—pilihan yang membuat penggemar dan analis sama-sama menggaruk-garuk kepala.

Pilihan Zac Faker di MSI: Langkah Berani yang Tidak Dapat Mengubah Keadaan T1

Gambit Zac

Pilihan tersebut belum pernah terjadi sebelumnya. Menurut Leaguepedia, ini pertama kalinya Faker memilih Zac di pertandingan profesional. Langkah tersebut terbilang berani, sebuah bukti kesediaan Faker untuk berinovasi di bawah tekanan. Zac, yang dikenal sebagai Senjata Rahasia, telah menyaksikan hari-hari kejayaan di jalur tengah, terutama pada Patch 13.3. Namun, penyesuaian selanjutnya yang dilakukan oleh Riot Games telah membatalkan kelangsungannya dalam peran tersebut, menurunkan Zac ke posisi khusus di antara pemain profesional dan jarang di basis pemain yang lebih luas.

Eksekusi dan Kejatuhan

Awalnya, Faker bertahan melawan Knight's Annie, menunjukkan potensi kemampuan mengganggu Zac. Namun, ketika BLG mengumpulkan item inti mereka, keadaan berubah secara dramatis. Eksekusi BLG sempurna, strategi mereka berkembang dengan presisi dan membuat T1 kesulitan menemukan pijakan. Khususnya, Bin dari BLG di Twisted Fate dan Elk di Senna memberikan penampilan yang menonjol, mendorong tim mereka meraih kemenangan yang menentukan di game ketiga dan akhirnya memenangkan seri tersebut dalam pertarungan lima game yang menegangkan.

Gambar yang lebih besar

Pilihan Zac milik Faker, pilihan juara uniknya yang ke-83 dalam permainan profesional, menggarisbawahi kedalaman keahliannya. Namun, hal ini juga menyoroti risiko yang melekat pada penyusunan rancangan yang tidak konvensional, terutama terhadap tim yang terkoordinasi dan mampu beradaptasi seperti BLG. Kekalahan tersebut merupakan pil yang sulit untuk ditelan bagi T1, menghentikan perjalanan MSI mereka dan menyiapkan panggung untuk pertandingan BLG dengan Gen.G di grand final.

Kesimpulan Pikiran

Final braket pecundang MSI adalah pengingat akan pertaruhan tinggi dan margin tipis yang menentukan kompetisi League of Legends tingkat atas. Pilihan Faker terhadap Zac akan dikenang sebagai sebuah langkah yang berani, sebuah momen keberanian yang, meski tidak meraih kemenangan, memperkuat sifat esports yang tidak dapat diprediksi dan mendebarkan. Ketika komunitas menantikan turnamen-turnamen di masa depan, satu hal yang jelas: inovasi dan keberanian, bahkan ketika menghadapi kekalahan, adalah kualitas yang menentukan legenda.

About the author
Rizki Wahyudi
Rizki Wahyudi
About

Dari jalan-jalan ramai Surabaya, Rizki adalah pelopor dalam dunia strategi kasino online, menggabungkan nilai-nilai tradisional Indonesia dengan tren permainan global. Dikenal karena kejelasan dan antusiasmenya, dia adalah beacon bagi banyak pemain Indonesia yang memasuki kasino digital.

Send email
More posts by Rizki Wahyudi
undefined is not available in your country. Please try:

Berita terbaru

Paruh Kedua Musim ALGS 2024: Mendalami Fenomena Esports
2024-06-02

Paruh Kedua Musim ALGS 2024: Mendalami Fenomena Esports

Berita